August 6, 2021 By admin 0

Bahaya Bergabung dengan Situs Jejaring Sosial

Apakah Anda saat ini menjadi bagian dari situs jejaring sosial? Sudahkah Anda memposting semua detail pribadi kehidupan Anda di Facebook, Orkut, MySpace, YouTube, atau BlogSpot peluang bisnis internet Ini bisa berkisar dari teriakan gaduh hingga seluk beluk status hubungan Anda, mungkin foto yang menunjukkan Anda mabuk di suatu pesta, dll…

Jika Anda seorang lulusan baru, Anda mungkin menemukan diri Anda, seperti banyak orang sebelum Anda, menutup halaman jejaring sosial Anda atau menjadikannya sangat pribadi sehingga tidak ada seorang pun, atau begitulah menurut Anda, kecuali teman Anda yang memiliki akses ke sana. Ini adalah kenyataan yang kebetulan disadari oleh banyak orang setelah mereka lulus sekolah dan akhirnya memasuki dunia nyata, melamar pekerjaan dan sejenisnya.

Tidak hanya situs jejaring sosial yang ditutup tetapi semua jejak email juga dapat diteruskan ke siapa saja kapan saja. Ini membuatnya sangat berbahaya jika Anda membagikan terlalu banyak detail tentang kehidupan pribadi Anda sambil mencari sumber pekerjaan baru pada saat yang bersamaan.

Alasannya jelas, semakin banyak calon majikan yang menggunakan situs jejaring sosial untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang calon karyawan mereka. Ada lebih banyak bukti bahwa semakin banyak perusahaan yang mencari pelamar di Google untuk melakukan pemeriksaan latar belakang.

Praktik ini membuat kerumunan lulusan baru yang semakin banyak dengan situs jejaring sosial tidak nyaman, pasti. Lagi pula, kemungkinan besar sebagian besar, jika tidak semua, adalah anggota dari setidaknya satu situs. Dan banyak kenangan, baik dan buruk, ada di halaman-halaman itu.

Banyak sekolah sekarang mengorientasikan siswa pada pentingnya mempertahankan profil profesional ketika mereka bergabung dengan situs jejaring sosial. Bahkan e-mail dan blog Jasa Backlink PBN Premium Murah Berkualitas, Dofollow, Permanen, Rendah Spamscore harus ditulis dengan pemikiran ini. Anda tidak pernah tahu siapa yang akan tersandung pada hal-hal yang Anda tulis atau posting.

Sebuah survei oleh AfterCollege.com menyatakan bahwa dari 60 siswa, 70% terus memposting jenis pesan yang sama di situs jejaring sosial yang mungkin dibaca oleh calon pemberi kerja.

Dari 90 pemberi kerja, sekitar 20% mengatakan bahwa mereka memeriksa kandidat dengan mengunjungi situs jejaring sosial. Juga, 6% menyebutkan bahwa mereka mendasarkan keputusan mereka untuk tidak mempekerjakan seseorang karena apa yang mereka baca online dan 26% lainnya tidak berkomentar untuk pertanyaan survei yang sama.

Menurut Roberto Angulo dari AfterCollege.com. siswa harus peduli tentang apa yang mereka posting secara online. Tidak ada salahnya untuk mengambil beberapa langkah ekstra dasar untuk memastikan privasi dan keamanan apa pun dan semua yang Anda pilih untuk dibagikan melalui situs jejaring sosial yang sangat populer ini.

Baca juga: Rekomendasi Jenis Sepatu di Toko Jual Sepatu Online Terpercaya